Ahli bedah telah memuji penggunaan awal robot dalam menyelamatkan sejumlah pria dari salah satu kanker paling mematikan di Inggris. Mesin seharga £ 1 juta (Rp 18 miiar), yang dikenal sebagai robot Da Vinci, telah melakukan operasi di University College London Hospitals pada lebih dari 500 pria dengan kanker prostat stadium lanjut.

Ahli bedah memuji robot ini karena menjadi lebih cepat, lebih aman dan prosedurnya memiliki lebih sedikit efek samping daripada perawatan yang ada, dan menyebutnya sebagai 'pengubah permainan'.

Robot itu, yang dikendalikan oleh ahli bedah di konsol komputer, memiliki enam lengan dengan gunting kecil dan tang, yang membuat sayatan di perut pasien.Mereka mampu menghilangkan sebagian kecil jaringan dan kelenjar yang terkena kanker tanpa membuat potongan besar, seperti pada 'operasi terbuka'.

Ini berarti pasien pulih dengan lebih cepat dan bisa pulang ke rumah keesokan harinya, tidak seperti operasi konvensional, di mana pasien dapat tinggal di rumah sakit selama lima hari atau lebih lama.

Selanjutnya, karena robot sangat tepat, cenderung tidak merusak jaringan di sekitarnya. Ini berarti bahwa pria cenderung tidak mengalami efek samping yang umum seperti inkontinensia dan impotensi.



Kanker prostat adalah bentuk penyakit yang paling umum pada pria, dan satu dari delapan pria akan mengembangkannya di beberapa titik selama masa hidup mereka.

Banyak pria menunda perawatan kanker prostat karena khawatir bahwa mereka mungkin akan menderita disfungsi ereksi dan inkontinensia urin yang tidak dapat disembuhkan dan sangat sulit untuk memprediksi apakah tumor itu agresif dan mematikan atau lambat tumbuh dan relatif tidak berbahaya.

Kanker prostat adalah bentuk penyakit yang paling umum pada pria dan pembunuh terbesar kedua pada pria setelah kanker paru-paru, yang menyebabkan 11.300 kematian di Inggris per tahun.

Profesor John Kelly, kepala klinis urologi di Rumah Sakit University College London Hospitals di rumah sakit Westmoreland Street, mengatakan: "Meskipun operasi [konvensional] menghilangkan tumor kanker, pasien ditinggalkan dengan efek samping yang terus berubah seperti inkontinensia dan impotensi, yang dapat menghancurkan."

"Operasi robot telah mengubahnya - ini memberi kami ketepatan untuk menghilangkan tumor kanker, melestarikan jaringan dan fungsi di sekitarnya. Ini memberi manusia kehidupan mereka kembali setelah kanker prostat," ujarnya.

Jumlah operasi yang dilakukan oleh UCLH diperkirakan akan melebihi 600 pada akhir tahun. Dua robot Da Vinci saat ini tersedia dan digunakan enam hari dalam seminggu.

Sumber : LineToday